Tuesday, January 13, 2015

Candi Plaosan


CANDI PLAOSAN



A.  Letak Candi Plaosan

Candi Plaosan berada disebelah timur candi sewu. Terletak di Desa Plaosan, Kecamatan Prambanan, Kabupaten Klaten, Jawa Tengah. Berada pada jalur jalan raya Yogya-Solo ke arah utara. Candi ini ditemukan pada pertengahan abad ke XIX dan keadaanya rusak. Batu penyusunnya dari bahan batu kali (andhesit).

B    Sejarah Candi Plaosan

Candi Plaosan dibangun oleh Rakai Pikatan  yang berasal dari dinasti Sanjaya sebagai hadiah pada permaisurinya yang beragama Budha yaitu Pramudawardhani dari dinasti Syailendra. Perkawinan keduanya bertujuan menyatukan dua dinasti yang saling bermusuhan dalam ikatan perkawinan.

Ini dikuatkan dengan diketemukan tulisan pendek menyebut Sri Kahulunan (Pramodawardhani). Menurut prasasti Kelurak menyebutkan tentang pembuatan arca Manjunsri yang terkandung pengertian Budha, Dharma,dan Sangga. Serta Prasastia Plaosan Lor dimana diyakini pada setiap candi perwara terdapat prasasti mini. Bunyi prasasti “Wa Ne Ra Je”, namun didepan Wa seharusnya ada 2 huruf lainnya. Sayang batu tidak utuh. Isi Prasasti menunjukkan persembahan untuk raja, namun epigrafnya tidak diketahui siapa raja yang dimaksud.


C.  Deskripsi Candi Plaosan
Candi Plaosan merupakan perpaduan dari dinasti Sanjaya yang beragama Hindu dan dinasti Syailendra yang beragama Budha sehingga bangunan candi bergaya Budha Mahayana dan bercorak Syailendra ditandai dengan adanya kala yang berbentuk segitiga serta adanya stupa.
Candi Plaosan tergolong unik karena terdiri 2 candi induk berbentuk persegi panjang dan masing-masing terdiri 2 tingkat. Masing-masing candi induk dibatasi pagar atau gapura serta arca dwarapala.  Kedua candi dikelilingi dengan candi dan perwara.
Candi Plaosan merupakan kompleks candi yang terdiri dari Candi Plaosan Lor dan Candi Plaosan Kidul yang dipisahkan oleh jalan raya dan sawah. Dilihat dari ukurannya candi Plaosan Lor  lebih besar dari pada candi Plaosan Kidul. Namun, kedua candi tersebut memiliki kesamaan yaitu sama-sama menghadap ke barat.


1.       Candi Plaosan Lor
Halaman komplek candi Plaosan terbagi menjadi tiga yaitu :
a.    Halaman pertama, adalah tempat dimana merupakan pembatas antara kedua candi yaitu adanya pagar dimana masing-masing jalan masuk menuju candi terdapat bangunan pintu gerbang selain kedua pintu gerbang yang ada di depan masing-masing candi utama, juga terdapat pintu gerbang yang menghubungkan kedua candi utama.
b.   Halaman kedua, ditempati oleh tiga deret candi Perwara yang berjumlah 174 buah candi yang mengelilingi kedua candi utama. Pada halaman ini terdapat 2 pasang arca dwarapala yaitu raksasa penjaga pintu bangunan yang membawa senjata belati dan gada, dimana arca ini tiap pasangnya mengapit jalan masuk ke candi utama selatan dan candi utama utara.
Bangunan candi menyerupai papan catur dengan 81 kotak dan 69 stupa. Di candi Plaosan Lor merupakan bangunan kembar yang bentuk arsitekturnya istimewa yaitu bangunannya berlantai dua dengan jumlah bilik candi yang berbeda dengan candi lain pada umumnya yaitu berjumlah 6 relung atau bilik yaitu 3 di bawah dan 3 lagi di atas. Perkiraan dua lantai utara didasari pada lubang yang ada di sudut barat daya yang diduga sebagai landasan tangga kayu menuju lantai atas. Selain itu adanya jendela di tubuh bagian atas semakin memperkuat dugaan candi ini berlantai dua 
Memasuki candi bagian dalam terdapat 3 relung. Relung bagian tengah disebut Awailatikeswara. Dalam candi masih terdapat arca asli. Arca utama yang ada di tempat persajian dalam kamar arca Budha Manjungsri  Maha Bodhisatwa Padmapani dan Wajrapani ialah dewa-dewa yang juga ada  dalam candi Mendut. Cara duduk disebut Lolitasana  yaitu satu kaki dilipat dan satunya dijulurkan ke bawah diatas padmasana . Relung kamar samping diduga tempat para Dyani Budha yang berjumlah lima, sedangkan relung lain ditempati oleh dua tokoh lain dari Dewa Mahayana.
Pada relung utara terdapat relief tentang gambaran seorang bangsawan yang berada di hutan diikuti abdinya. Di bilik selatan reliefnya menggambarkan seorang bangsawan yang diapit abdinya. Di bagian baratnya menggambarkan bangsawan yang sedang bersemedi dipayungi abdinya sebelah kanan, sedangkan sebelah kirinya terdapat pohon kalpataru. 
Pembuatan patung mengikuti seni Gandara Amarawati yaitu dari India Selatan. Ukel rambut pada patung disebut Usnisa Mata ketiga. Dan pada dahi terdapat  seperti jerawat yang dinamakan Urna. Pada leher terdapat 3 lipatan kebahagian. Pada relung selatan terdapat stupa lambang kesucian.
Motif hias pada kaki candi antara lain bunga dalam jajaran belah ketupat, motif purbakala yang diwujudkan dalam bentuk bejana yang dari dalamnya tumbuh sulur-sulur di kanan  dan kiri serta motif yang dikanan kirinya terdapat sayap dan diapit sulur-sulur. Sedangkan motif hias di tubuh candi berupa mahkluk khayangan.












Selain bangunan-bangunan tersebut di atas, masih ada lagi bangunan yang berada di utara deretan candi Perwara yang mengelilingi kedua candi utama. Bangunan tersebut berupa batur pendopo atau Mandapa  yang dikelilingi oleh dua deret candi perwara berbentuk stupa yang bagian Selatan). Disebut batur pendopo atau Mandapa  karena diatas lantai terdapat 16 umpak batu yang posisinya membentuk persegi panjang. Adanya umpak ini memberikan indikasi adanya bangunan kayu yang berfungsi sebagai alas pendukung tiang-tiang bangunan yang sekarang sudah tidak tersisa lagi. Selain umpak, diatas batur terdapat altar yang denahnya membentuk huruf  U. Bangunan ini juga dilengkapi dengan pintu masuk di sebelah barat.

















2    Candi Plaosan Kidul
Kompleks candi Plaosan kidul letaknya diselatan Candi Plaosan Lor. Terdiri dari satu candi induk yang dikelilingi 18 candi perwara kecil dan 69 buah bangunan stupa.
Kita akan menjumpai denah yang teratur rapi teratur bukan sebagai mana aslinya, melainkan bangunan tersebut dalam taraf pemugaran kembali. Yaitu pemugaran candi induk yang menghadap ke barat. Begitu juga dengan perwaranya. Seharusnya kedua bangunan tersebut saling berhadapan. Pada dinding candi induk bagian utara terdapat tulisan berbunyi Sri Kahulunan.
Pada pondasi candi terdapat peti batu tetapi dalam keadaan kosong. Di tengah-tengah candi terdapat altar bujur sangkar, mungkin dahulu bekas sebuah pendopo. 




















D.  Pemanfaatan Candi Plaosan Sekarang
Dahulu Candi Plaosan dipergunakan sebagai tempat upacara utamanya perayaan Waisak. Dimulai dari Candi Plaosan Kidul menuju ke candi Plaosan Lor baru setelah itu ke candi Sari. Serta di candi Plaosan Lor pada lantai atas dipergunakan sebagai tempat hunian sekaligus tempat menyimpan benda-benda keagamaan  misal tasbih, kitab, benda-benda keagamaan lain.
Sedangkan sekarang pemanfaatan candi Plaosan sebagai salah satu aset kekayaan negara yaitu sebagai tempat obyek wisata baik bagi wisatawan lokal maupun  wisatawan asing. Selain itu sebagai tempat penelitian bagi mahasiswa atau pelajar yang berkaitan dengan sejarah dan arkheologi.


8 comments:

  1. candinya keren ,cocok buat kaum instragramable maupun untuk foto prewedd Rental mobil jogja

    ReplyDelete
  2. Yogi Adi Dharma - My heart is entirely yours https://www.youtube.com/watch?v=UWBCP0cqY-E

    ReplyDelete
  3. Apa itu pesugihan gunung Kemukus https://www.youtube.com/watch?v=33R53-Tka1A

    ReplyDelete
  4. Manfaat puasa hari penglahiran atau puasa weton https://www.youtube.com/watch?v=BDoSgUlQ0u4

    ReplyDelete
  5. 18 Ciri istri selingkuh https://www.youtube.com/watch?v=jWn_BkzE9V0&t=637s

    ReplyDelete
  6. Ciri ciri istri selingkuh di belakang suami https://www.youtube.com/watch?v=rSMbdEgM0l8

    ReplyDelete